Langgar PSBB, 500 Tempat Usaha di Tangsel Disegel Satpol PP

  • Whatsapp

WartaTangsel.co –  Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Tangerang Selatan terus melakukan penindakan terhadap para pelanggar pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Sedikitnya ada 500 tempat usaha ditutup sementara selama 35 hari penerapan PSBB terhitung sejak 18 April 2020 lalu.

Read More

“Sudah ada sekitar 500 bidang usaha yang kami segel sejak awal penerapan PSBB di Tangsel,” kata Kepala Seksi Penyelidikan dan Penyidikan Satpol PP Kota Tangsel Muksin Al Fachry saat dihubungi, Jumat (22/5/2020).

Muksin menjelaskan, 500 tempat usaha yang disegel tersebut melanggar aturan dengan tetap membuka di tengah penerapan PSBB.

Ad

“Macam-macam jenis usahanya. Ada yang toko baju ada, yang rumah makan juga,” ucapnya.

Penutupan sementara bidang usaha tersebut mengacu pada Peraturan Wali Kota Tangerang Selatan Nomor 13 Tahun 2020 tentang PSBB.

Dalam pasal 10 poin 1 huruf c tertulis bidang usaha yang diperbolehkan beroperasi, yakni kesehatan, bahan pangan, eneger, komunikasi dan teknologi informasi, keuangan, logistik, perhotelan, konstruksi, industri strategis, pelayanan dasar dan utilitas publik yang ditetapkan sebagai objek vital nasional dan objek tertentu, dan kebutuhan sehari-hari.

“Bidang usaha itu bisa kembali beroperasi setelah penerapan PSBB di Tangerang Selatan, selesai,” kata Muksin. (Kompascom)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *